Make your own free website on Tripod.com
 Singkep dot Com :: Peduli Singkep ::

16 Juni 2001

 

 

e-mail : y.gamal@student.canberra.edu.au 
Date      : 14 Juni 2001
Objek : Problem Singkep
Penyunting : Firdaus LN
Reference  : Arsip Mailing list singkep@yahoogroups.com

             

Canberra, 14 Juni 2001

 

Assalamualaikum Wr.Wb

 

Dari hasil dialog Aheng dengan kawannye di milis [Singkep] Dialog "Bilateral   Singkep" via email jalur pribadi, ade 9 poin yang saye catat. 

 

Pendapat saye ini ade kaitannye dengan ilmu "Studi Ekonomi Pembangunan" yang  pernah saye dapatkan pada Kursus Perencanaan Pembangunan Daerah di LPEM-UI  tahun 1997 yang lalu digabong dengan pengalaman saye sebagai Staf Bappeda Tk.II  dan Tk.I Jambi. Pakar-pakar ekonomi pembangunan silekan beri kritik.

 

1. Banyak orang yang tidak peduli lagi dengan Dabosingkep.

   

Betol, orang-orang yang tak peduli ni adelah orang-orang yang tak punye   ikatan moral atau ikatan bathin dengan Dabok. Tak punye 'sense of belonging'  terhadap Singkep. Secare hukum ekonomi, tindakan   mereke tak salah, karne  takde kepentingan ape-ape lagi dengan Dabok. Tapi      secara sosial, ini  mencerminkan sikap orang-orang yang tak tahu terime kaseh   terhadap daerah  dimane mereke pernah makan, minum, tido, bareng, kontak     sosial, pernah  menjadi tempat sandaran hidup, etc. Hendaknye kite yang   tegabong dalam milis  ni tak macam tu sifat kite.

 

2. Mau ikut presentasi di Dabok asal se-ide.

 

Justru presentasi yang akan diadekan di Dabok itu adelah untuk menyamekan  persepsi, bukan untuk   menonjolkan pendapat satu orang, satu kaum atau   golongan. Hendaknye   sifat-sifat egosentris seperti ini dibuang jaoh-jaoh  demi tercapainye kepentingan bersame membangun Dabok.

   

3. Dabok hanye bisa berkembang kalau ada kegiatan ekonomi. (harus ade investor), syaratnye   Dabok dipoles menjadi daerah  "menawan"....caranya: memoles infrastruktur, birokrasi,sumber daya alam, sumber daya  manusia, image   dabosingkep sendiri.

 

Siapepon tahu itu. Membangun Dabok kembali tidak semudah membalikkan telapak tangan. Terbangunnye kembali suatu daerah sangat ditentukan oleh minimal 2  

faktor:

1. Aktivitas perekonomian

2. Aktivitas pemerintahan

  

Secare sederhane kite bise tengok contoh antare pembentukan kota Canberra sebagai "kota pemerintahan" dan kota Sydney atau Melbourne sebagai "kota ekonomi". Canberra sejak awal terbentuknya memang dirancang sebagai kota  pemerintahan. Sebaliknya Sydney dan Melbourne sudah tumbuh karena adanya  aktivitas perekonomian.

 

1. Aktivitas perekonomian Dabok bise bangun kembali apebile Pemda setempat secare jeli melihat potensi itu. Banyak sektor pembangunan yang bile dikelola dengan baik akan menghasilkan 'value added' dan bise 'multiplier effect' yang  lumayan. Salah satu contoh: sarang burung walet. Ini bukan maen luar biase  apebile dikembangkan. Selain 'private sector', public sector pun bise kelola ini. Sektor yang masuk sektor perdagangan ini akan menhasilkan nilai tambah  yang besar untuk perekonomian Dabok. Bise dibayangkan saje bile 1 kg berharge  jual 7-8 juta rp (maaf, kalau sudah berubah), berape income yang dihasilkan bile produknye sekwintal? Dengan berkembangnye sektor ini akan menimbulkan 'multiplier effect' seperti  pembangunan prasarana dan pengadaan sarana.

   

Sektor laen yang bise seperti perikanan. Saye rase masih banyak potensi laot  yang kite punye dengan sasaran pasar Batam dan Singapur. Adekah investor yang  mau kembangkan potensi perikanan ini dengan membangun pabriknye di Dabok (sesuai 'Location Theory')? Keterkaitan antare Sektor Perikanan dengan Sektor Industri Perikanan akan menghasilkan "linkage effect" yang besar dan memberi  effect terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), karne nilai hasil  industri (melalui pengolahan) nilainya jauh besar apebile produk itu dijual  mentah.

 

Yang laen lagi, adekah pengusahe-pengusahe yang mau mengolah hasil perkebunan/pertanian menjadi produk hasil pertanian/perkebunan seperti:

- mengolah kelape mude menjadi sari kelape mude dalam kaleng

- mengolah cincau dalam kaleng

- mengolah lidi menjadi sapu lidi berwarne warni (contoh: ini cukup laku  di Jambi)

- mengolah hasil-hasil hutan menjadi produk kualitas bermutu (seperti       

  pungkes, rage rotan,   meubel, etc).

- dll, banyak sekali. itu diatas contohnye saje.

 

Apebile sektor primer (pertanian,perikanan, perkebunan dan perikanan,   termasuk tambang pase-yang maseh pro-kontra ini) telah bekembang dan diolah menjadi sektor sekunder (industri), itu akan menimbulkan sektor tersier   (sektor jasa). Sektor jasa akan sangat berperan dalam perkembangan    selanjutnye, karne sektor primer dan sekunder akan lancar bile didukung oleh sektor tersier (jasa). Sektor primer akan memberikan "forward linkage" terhadap sektor sekunder, sebaliknye sektor sekunder akan memberikan "backward linkage" terhadap sektor primer.

  

Tugas Pemda Tk.II Kepri lah yang dapat melihat secare jeli serte "kesadaran" pengusahe-pengusahe setempat yang dapat mendukung program ini. Kalau mengandalkan Pemda Tingkat Kecamatan, dengan sistem pemerintahan   sekarang ni, "nonsense" sajelah hal itu akan terwujud. Pengalaman saye di    

Kabupaten Sar-ko (Jambi sane), Pemda setingkat kecamatan tak bedaye ape-ape, karne penyusunan anggaran dan pembagian "kue pembangunan" ditentukan oleh Pemda Tingkat II. Kecamatan tak punye anggaran khusus untuk itu. Karne itu percepatan pembentukan Kabupaten Singkep-Lingga-Senayang akan mempercepat roda perekonomian daerah ini.

 

2. Aktivitas Pemerintahan akan memberi dampak pada "ribbon development".

  

Sayang sekali ide pembentukan Kabupaten Singkep tidak terbentuk pade tahun sebelum 1980-an. Ape sebab? Cobe kite bandingkan kasus "Singkep" dan kasus "Belitung". Pada saat timah habes di Dabok, status Singkep masih kecamatan.  Sebaleknye pada saat timah habes di Belitung, status Belitung adelah  

 kabupaten. Beruntunglah Belitung yang masih punye anggaran pembangunan  sehingge tak terbentuk "Pulau Hantu", sehingge mereke maseh bise "menempel" “economic activity" masyarakatnye. Sedangkan Singkep? Sekali lagi, Pemda kecamatan tak punye wewenang ape-ape!!

 

Kite cube bandingkan antare Singkep dengan beberape kabupaten di Jambi, kalau kite balek ke tahun belakang, Kabupaten Sar-Ko pade tahun 1980, jumlah unit kendaraannye masih bise dihitung dengan jari, tapi sudah tebentuk kabupaten.  Dabok pade tahun 1980 kite tahu sendiri dengan masih aktifnye PT.Timah. Contoh  lain adelah Kuala Tungkal. Kota ini pade awalnye sangat "semak-samon" karne

 merupekan lokasi rawa-rawa. Tapi karne merupekan pusat pemerintahan Daerah Tingkat II Kab. Tanjung Jabung, make otomatis berkembang dengan sendirinye.  Padahal bile kite bandingkan Dabok dengan Kuala Tungkal pade tahun 1980, make  Kuala Tungkal "tak ade ape-apenye".

 

Kalau kite tak punye anggaran sendiri susah nak bangun. Ape-ape ditentukan  oleh orang-orang non Dabok yang ade di Pemda Kepri. Nah tentulah orang-orang non-Dabok itu akan pike tentang pembangunan daerah die saje. Inilah   salah satu kelemahan (kalau tidak bise dikatekan keculasan) aparat Pemda   suatu  Kabupaten. Ini sudah jamak dan terjadi dimane-mane, bukan hanye di   Kepri

saje.

   

4. Dabosingkep saat ini tak terurus (contoh:rumput tinggi2)

    - Solusi: gotong royong anak sekolah-tak perlu biaya

 

Memang mudah becakap tentang hal ini, tapi ape kite tak tahu bahwe tugas pelajar adelah untuk BELAJAR bukan untuk "CLEANING SERVICE". Sekali-due bolehlah pelaja-pelaja itu diikutkan dalam kegiatan gotong royong  membersihkan rumput, sampah dsb. Tapi jangan pakse mereke sebagai pekerje kebersihan. Aturannye yang bersih-bersih itu adelah tugas pemerintah. Di negare maju, itu sudah di privatisasikan sehingga bukan tugas aparat Pemda lagi. Singkep adelah kecamatan yang tak punye Dinas   Kebersihan yang notabene  TAK PUNYE ANGGARAN SENDIRI untuk itu. Anak-anak sekolah tak bise diandalkan  untuk membuat Dabosingkep menjadi bersih seluruhnye. Rasio antare satu orang  pelajar dengan luasan yang harus dibersihkan sangat tidak masuk akal. Berikan mereka pendidikan yang cukup tanpa harus melibatkan mereke dengan kegiatan yang sangat kecil relationshipnya dengan pendidikan mereka. Lebih baik bekali mereka dengan pendidikan moral atau agama yang cukup setelah pendidikan formal yang  mereka dapatkan di sekolah.

  

5. Pejabat- pejabat di dabosingkep ini tak punye ide, taunye minta duit aje dari pedagang   toko,perusahaan paser.

 

Satu lagi jangan sampai aparat Pemda/Kecamatan "mengemis" kepade pengusahe untuk alasan kegiatan pembangunan di Singkep. Ini sangat memalukan dan melahirkan "mental budak" bukan "mental penguase". Ini memang jamak dan terjadi dimane-mane khususnya di daerah dimane  komunitas pengusahe warga Tionghoa  mendominasi perekonomian setempat. Hasil "mengemis" ini bise melahirkan Kolusi, Korupsi, dan Nepostisme (KKN) dalam segalam urusan sehingge selain memperburuk citra aparat juge akan menjadi  "borok" yang sulit diberantas.

Kalau kite dengar atau bace di koran/majalah, banyak pejabat yang senang bertugas di Riau karena banyak penghasilan tambahan, salah satunye ye seperti  kegiatan "mengemis" ini (memang tidak semua).

 

Mengenai tak adenye ide, begitulah kalau aparat sudah masuk birokrasi. Seperti  kate pelawak Bagio, kalau sudah duduk lupe berdiri. Hari-hari hanye mengisi rutinitas. Kalau pon ade yang idealis, itu sangat sedikit dan biasenye  "tersingkir" dari arena.

 

6. Maunye untuk presentasi di Dabok, tidak ade yang presentasi sendiri, perlu didukung teman-teman lain.

 

Ada ide gimana kalau dabo dibikin jadi kota wisata yg alamiah ! (karena pernah lihat  suatu kota   yg   hanya mengandalkan keindahan kota sbg  daya tarik !)

Memang begitu. Kalau pengen presentasi untuk masalah yang cukup kompleks sangatlah mustahil bile dilaksanakan secara "single fighter". Tapi saye secare  pribadi akan membantu selame pade waktu presentasi itu saye tak punya  kesibukan, tapi kalau ade kegiatan yang "wajib" yang harus saye penuhi ditempat  tugas, ape mau dikate?. Untuk itu perlu "pelapis-pelapis" lain yang siap untuk melakukan ape yang bise mereke berikan untuk Singkep.

  

Mengenai kota wisata yang alamiah memang masuk dalam konsep "Eco-tourism". Ini memang sedang populer di daerah-daerah tingkat II seluruh Indonesia. Langkah pertame memang perlu inventarisasi objek ape yang bise "dijual" sebagai 'database'. Selanjutnye tinggal langkah Pemda setempat untuk implementasinye.  Soalnye tanpa 'policy' Pemda setempat akan sie-sie, karne bile private sector melakukan suatu kegiatan tanpa dasar hukum yang kuat, itu akan mencelakakan dirinye sendiri.

 

7. Selame camat/lurah/pejabat penting lainnye bukan orang dabo asli aku rase susah nak maju   Dabosingkep. kalau orang luar datang ke dbs, mereke cume nyari  duit aje selama menjabat..

 

Ini ade benarnye ade tidaknye. Sudah rahasia umum apebile seseorang menjabat  jabatan tertentu di tempat bukan daerah asalnye, make perasaan memiliki  terhadap daerah dimane die menjabat akan sangat kurang bile dibandingkan apebile die "memerintah" di tempat asalnye. Tapi belum tentu juge bile orang  Dabo asli  memerintah make Dabok akan dengan mudah maju tanpa 'faktor eksternal' dan moral si pejabat itu sendiri. Walau putra daerah, tapi "degel"nye minta ampon dan sudah tercemar penyakit KKN yang sudah berkarat, ape  ade jaminan bahwa Dabok akan maju?

 

8. Begitu juge dengan guru-guru non-Dabok

 

Problem yang dihadapi para guru saat ini sangat menyedihkan. Saye bise merasekan kepedihan mereke setelah secare langsung melihat kondisi pare guru di  daerah-daerah terpencil di Propinsi Jambi. Gaji yang tidak cukup tambah  potongan macam-macam sangat memperburuk kondisi mereke. Makenye bile mereke  melakukan "komersialisasi pendidikan" itu semate-mate untuk kebutuhan perut.

Jarang ade guru yang kaye raye. Satu-due ade kite tengok guru-guru yang DIKTATOR atau Jual Diktat Beli Motor, tetapi secare komparatif sangatlah kecil. ntuk itu program peningkatan kesejahteraan para guru perlu didukung agar mereke melakukan yang terbaik untuk anak didik. Kalau dikatekan guru Dabok atau  non-Dabok, ade juge guru asal Dabok yang tak terlalu merisaukan tentang apekah  anak didik mereke ngerti atau tidak dengan pelajaran yang mereke sampaikan.

   

9. Kalau memang mau bikin yayasan atau apelah, boleh aje...asal ingat yg  penting action bukan on the   paper only atau in the mind !!! jangan cuma  NATO...No Action Talk Only !!!

 

Ini memang suatu tantangan. Para konseptor sering  menghadapi tantangan yang tidak ringan dalam   mengaplikasikan gagasan mereke. Karena itu jangan patah  semangat dengan sebutan-sebutan seperti itu. Tapi untuk diingat, tidak ade  suatu kemajuan dalam bentuk apepon tanpa "dikonsep" awalnye walaupun konsep itu  sederhane.

 

10. Kalau mau kite kumpul atau bikin diskusi via e-mail dan tentukan ape langkah kite, setelah itu kite balek ke dabok satu team, kumpulkan orang2  penting disane, bikin presentasi ke mereka apa rencane kite dan apa support  dari mereke yg kite butuhkan ? what do you think ?

 

Ini memang kite kerjekan sekarang ini. Dari hasil kirim-kirim email ini pasti akan berbuah suatu manfaat. Itu akan tercipta bile anggota milis Singkep ii ikut partisipasi dalam diskusi walaupun sekedar menulis sepuluh kate saje.  Insya Allah, mari kite berjuang same-same, jangan hanye mengandalkan satu-due orang saje.

 

Demikian sumbangan pikiran saye, semoge bermanfaat.

 

Penulis:

Yuliman Gamal

Fakultas Environmental Design

Jurusan Urban Management

(Master Degree)

University of Canberra

Australia

 

 

Ke Peduli

 


© 2001 Singkep dot Com