Make your own free website on Tripod.com
 Singkep dot Com :: Peduli Singkep ::

Sekedar Ide Naif:

Tanggapaan atas email Bang Aheng tentang SSTDF, ISST

dan Artikel Singkep dalam Kancah Pembangunan Global

 

Oleh    : Julita Saidi

e-mail   : juliesaidi@yahoo.com

Date : Thu, 10 May 2001 18:27:33 -0700 (PDT)

 

 

Artikel ini disunting oleh Firdaus LN atas izin penulis tertanggal 20 Mei 2001

untuk disiarkan melalui  Singkep dot Com

 

Assalamu'alaikum wr.wb.,

Insyaallah bang aheng sehat dan tetap bersemangat. Proposal SSTDF dan ISST telah saye bace berikut dengan penelitian (rancangan/artikel?) ttg kasus penambangan Timah.  Bagus dan penuh visi jangke panjang. Pon terimekasih untuk tawaran bergabung, agak malu rase hati untuk menerime tawaran itu. Tapi kalau abang rase  saye bise diajak duduk berunding dan berbuat (tak sekedar becakap) untuk mewujudkan apa yang terbaik untuk masyarakat, bahagie betol rase hati. Tak sampai ke situ pemikiran. Maklomlah karene kurang pengalaman. Kemarin becakap-cakap dengan kawan sekelas waktu sma. Email die lah diteruskan ke abang. Ape yang ingin dibuat untuk dabo tu keciklah dan mudah-mudahan ade kawan yang berminat untuk bantu.

 

Pertama harus dibenahin adalah  kultur, visi dan mindset orang dabok.

Targetku adalah generasi mudanye. Entah kapan dapat dimulai tapi insyaallah dalam waktu secepatnya. Mungkin akan ade pembahasan dengan guru-guru sekolah di sane, mungkin akan ade semacam kuliah umum, atau seminar yang rutin diadekan. Rutin alias kontinu agar gemanya tak hilang. Juge ade keinginan untuk mengajak para siswa lebih proaktif terhadap kelangsungan hidup mereka. Tak dapatlah kite berikan ikan untuk mereka, pon untuk memberikan kail rasenye cume memanjekan mereka. Lebih baik kite ajarkan mereka untuk membuat kail itu. Selanjutnya terserah improvisasi mereka untuk bertumbuh dan berinovasi. Seperti saat kami sma dulu, beramai-ramai turun ke laut, ke hutan untuk melakukan studi alam, mengisi laboratorium dan menumbuhkan rase cinte kepada lingkungan. Menganalisis dampaka lingkungan secara sederhana, mengajak mereka untuk  mengetahui sendiri sisi lain dari suatu keputusan/ kebijakan yang telah diambil terhadap daerah tempat mereka tinggal.

 

Mengapa  concern dengan kultur, visi, dan mindset?

Karena saye  tak hendak  mengasihani dan terus menerus membela masyarakat di sane. Kite cume fasilisator, merekalah aktornya. Selame ini mereka tak tahu apa yang seharusnya mereka buat atau apa yang mereka butuhkan dan inginkan. Pikiran mereka mungkin tak tertata dan apalagi tersalur dengan baik, tak mengerti prosedur serta tak tahu hak dan kewajiban mereka. Yang jadi fokus mereka cuma dapat makan, bise sekolah. Sudah! Sisa waktu untuk santai, untuk main. Tak tahu kalau sekejab lagi dabok tu musnah, atau mata pencaharian mereka akan hancur. Alias tak punye visi dalam menjalani hidup!!!

 

Ini terkait dengan kultur melayu. Saat ini mindset mereka hanya terbatas pada basic needs dan waktu pun habis untuk itu kite tak bise terus menerus mendampingi mereka, mereka harus fight dan itu dimungkinkan kalau mereka bise merumuskan apa yang mereka inginkan. Intinya: mengubah struktur masyarakat terutama generasi mudanya dari noninform community menjadi inform community. Tak tahu cam mane mewujudkannya tapi sekolah (sektor pendidikan) menjadi harapan. Diskusi ilmiah, pelibatan mereka secara langsung dalam gagasan progesif, iklim demokratis antara pejabat dengan masyarakat, dan komunikasi yang baik insyaallah dapat menumbuhkan sensitivitas mereka terhadap apa yang sedang terjadi disekitar mereka.

 

Mudah-mudahan masyarakat dabok dapat memahami semue ini dengan tepat.

Kalau bang aheng tak keberatan untuk ikut membantu, tolong kalau ade kesempatan becakaplah dengan pak Hendy.  Becakap terus ttg ape saje dan minta pak hendy

meneruskannya kepade teman-teman sesame guru, mudah-mudahan ade yang mendukung. Setidaknya publikasi awal. Bagi yang lah lewat biarlah lewat. Cume bise dijadikan pengalaman. Penat rase hati kalau diingat dan cume bikin waktu tak efisien. Mudah-mudahan ade yang tertarik.

Kalau ade cukup modal  ingin buat pelatihan untuk anak-anak sma terutama agar kalau kelak mereka tak sanggup kuliah atau kursus mereka tak sekedar kuli. Punye skill-lah walau sedikit. Setidaknya bise membuat mereka agak kompetitif dipasar kerje. Mungkin akan buat proposal ke timah minta hibah komputer bekas yang masih bagus, untuk dipakai sebagai sarane. Dan memberdayakan kemampuan bahasa inggris mereka. Tak akan gratis, karena kultur masyarakat kite ni kalau gratis malah tak hendak (agak sombong) gabong, jadi ditarik bayaran ringan untuk maintenance assets tu.

 

Fokusku tetap pada generasi muda. Anak-anak! Mudah-mudahan semuenye dapat terus berlanjut. Idenya? Sederhana: ingin dimasa tua diurus oleh orang-orang yang bertanggung jawab, berakhlak bagus dan tanpa pamrih nyata. Orang-orang yang mngurus kite ketike kite tua sekarang masih anak-anak, dan lebih mudah membentuk anak-anak itu. Masih berkutat dibidang pendidikan dengan landasan agama.

 

Mengenai ISST menarik juge. tak punye ide soal itu, tapi di Batam ade Politeknik yang sekarang masih dikelola oleh ITB, syarat masuknya ketat (standar ITB) karena itu mungkin tak banyak anak riau yang bise masuk. Target adalah bergabung disitu (mudah2an) bise dan memperjuangkan kepentingan mayoritas anak riau untuk bise masuk disitu dan memperoleh pekerjaan yang layak di pulau Batam khususnya. Sayang tak terdata, kalau terdata mungkin kite akan tahu berape banyak anak dabok yang cume jadi kuli dibatam atau yang dipelihare toke-toke singapura. Tinggal di RULI Estate (rumah Liar). Kalau dapat mungkin ingin mendirikan semacam agen penyaluran tenage kerje untuk anak-anak riau agar TK dibatam tak didrop lagi dari jawa dan cine. Syaratnya: TK kite berkualitas dan kompetitif. Itulah yang dimaksud dengan intensifikasi lembaga edukasi yang sudah ade. tak tahu bile semue ini dapat diwujudkan mengingat kurangnye pengalaman, kurangnya pergaulan, dana dan kesesuaian dengan ambisi pribadi serta tuntutan hidup. Tapi kalau dipike konsep ini ade dan walaupun butuh berjuta-juta tahun untuk mewujudnya, tak ade salahnya kita cube. Saat balek ke riau kelak, doakan agar dapat jalan berbuat dan berguna bagi orang banyak. Untuk itulah kite hidup sebagai khalifah Allah dimuke bumi.

 

Semoge kite bise sejalan, semoge bang aheng tak penat menguatkan semangat semoge kite tak penat menghadapai rintangan dan semoge kita selalu istiqomah dengan tujuan kite. Dan semoga Allah menguatkan kite untuk apapun dan tak lelah membimbing tangan kecik kite. Amien…….

Selain itu saye telah kehilangan kepercayaan untukbekerja dalam satu lembaga formal. lebih suke bekerja dalam bentuk team work, tak banyak becakap, sikit orang tapi ade goal congruence walaupun harus mengcover pekerjaan untuk lima orang. Koordinasinye lebih mudah. mungkin ide ini akan dituangkan dalam bentuk KKN (Kuliah Kerje Nyata). Anak SMA diberdayakan, kemudian mereka diturunkan kemasyarakat (tak banyakkan kerje kite?). Aade laporan rutin, ade pembahasan hasil dan tentu saja lebih merakyat dan low cost. Mudah-mudahan  lebih efektif dan efisien juge.

 

Lembaga formal mungkin cume dibutuhkan dalam kapasitas bargaining dengan lembaga formal (decision maker) juga. Walaupun tetap harus ade, tak besar harapan, kecuali kalau integritas orang-orang yang duduk disitu terbukti. Kalau tidak?????just wasting time!!!! Dan  dah penat dengan model itu. Semoga Allah selalu mensucikan niat kite. Amien…

 

Ini ide dan tentu saja mentah. Tapi itulah yang baru terpike. Kite diskusi terus yah……

 

Wassalam dan maaf

 

 

Ke Peduli

 


© 2001 Singkep dot Com